Bisnis

Elon Musk mengatakan Twitter akan membentuk ‘dewan moderasi’ sebelum mengaktifkan kembali akun yang dilarang

Twitter tidak akan terburu-buru melakukan perubahan kebijakan konten besar sekarang karena Elon Musk memiliki perusahaan tersebut . Musk telah mengumumkan bahwa jejaring sosial akan membentuk dewan moderasi dengan anggota yang memegang sudut pandang yang sangat beragam.” Tidak akan ada keputusan konten utama atau pembalikan larangan sampai dewan itu terbentuk, kata pengusaha itu.

Musk belum menyebutkan nama anggota dewan atau memberikan garis waktu untuk pembentukan dewan. Kami telah bertanya kepada Twitter apakah Twitter dapat mengomentari strategi atau memberikan detail tambahan, dan kami akan memberi tahu Anda jika kami mendengar lebih banyak.

Kepala perusahaan Tesla itu telah berjanji untuk membuat perubahan substansial pada kebijakan moderasi Twitter, seperti melonggarkan aturan secara keseluruhan dan membatasi larangan permanen pada orang-orang seperti Donald Trump . Namun, rencana dewan menyarankan Musk dapat meluangkan waktu untuk menerapkan pendekatan baru, dan mungkin mendelegasikan setidaknya beberapa tanggung jawab. Dia baru-baru ini mencoba meyakinkan pengiklan bahwa Twitter tidak akan menjadi ” pemandangan neraka gratis untuk semua ” di mana iklan berjalan di samping posting yang mengerikan.

Ini bukan berarti Musk menghindari semua keputusan cepat. Dia telah memecat beberapa eksekutif, termasuk kepala kebijakan Vijaya Gadde. Musk dilaporkan memberi tahu staf pangkat-dan-file bahwa dia tidak akan memberhentikan orang sebanyak yang di perkirakan orang-orang, tetapi dia masih diperkirakan akan memotong pekerjaan dalam waktu yang relatif singkat. Insinyur Tesla diyakini membantu dengan tinjauan kode yang dapat mengarah pada revisi teknis.

Jika dan ketika dewan tiba, para kritikus akan mengawasinya dengan cermat. Konservatif telah lama menuduh Twitter membungkam sudut pandang sayap kanan, dan telah melangkah lebih jauh dengan memberlakukan undang-undang negara bagian yang memaksa jejaring sosial untuk membawa lebih banyak konten. Namun, yang lain telah menolak klaim tersebut dan berpendapat bahwa moderasi yang kuat diperlukan untuk mencegah ujaran kebencian dan informasi yang salah mendapatkan daya tarik. Sebuah panel moderasi secara teoritis membahas kedua sisi perdebatan, tetapi efektivitasnya masih jauh dari mapan pada tahap ini.

Sumber
Engadget

Tinggalkan Balasan

Back to top button